10 Destinasi Paling Menakjubkan di Thailand Utara

Banyak pengunjung Thailand menuju ke Bangkok atau pantai dan pulau-pulau di Selatan, tetapi Thailand Utara juga menawarkan berbagai tujuan menakjubkan. Hutan belantara dan pemandangan indah yang menakjubkan dapat ditemukan di seluruh wilayah ini, trekking gunung dimungkinkan dan banyak desa kecil dipenuhi dengan penduduk setempat yang menjalani kehidupan yang jauh berbeda dari penduduk Thailand yang tinggal di kota-kota besar. Apakah Anda ingin melihat gajah di habitat aslinya atau mengunjungi suku-suku pegunungan, jadikan Thailand Utara bagian dari perjalanan Anda berikutnya ke Asia. Daftar ini menyoroti beberapa tujuan teratas di Thailand Utara untuk dijelajahi, dan itu mencakup semuanya, mulai dari taman bersejarah hingga gerbang di Segitiga Emas yang terkenal.

10. Phrae Tempat Menginap

Kota Phrae memiliki sejarah yang berasal dari Kerajaan Thailand Lanna, dan mempertahankan banyak struktur bersejarahnya yang luar biasa, jadi ini bukan perhentian wisata yang khas. Menjadi tersesat berarti bahwa Phrae tidak dipadati oleh banyak wisatawan internasional, membuat Anda mendapatkan perasaan yang lebih baik untuk sisi otentik kehidupan Thailand. Phrae terletak di jantung hutan jati utama, sehingga banyak bangunannya juga terbuat dari kayu jati. Jangan lewatkan Rumah Pratabjai, Khum Chao Luang, yang ditinggali oleh Raja dan Ratu Thailand, dan bagian-bagian yang tersisa dari tembok kota lama.

9. Mae Sai Tempat Menginap

Tujuan paling utara di seluruh Thailand adalah Mae Sai. Kota ini digunakan sebagai batu loncatan bagi mereka yang tertarik mengunjungi Myanmar, tetapi juga menawarkan banyak hal untuk dilakukan sendiri. Wat Phra That Wai Dao, kuil yang memukau, terbuka untuk umum, dan kuil Burma yang lebih kecil berdiri di satu sisi. Anda juga tidak akan mau ketinggalan patung kalajengking raksasa, dengan cakarnya terentang menuju Myanmar, yang merupakan pertunjukan kekuatan rakyat Thailand dan kecakapan masa lalu dalam perang. Mae Sai adalah tempat yang tepat untuk berbelanja di pasar lokal, dan beberapa suvenir paling populer untuk diambil termasuk perhiasan yang diimpor dari Myanmar dan barang-barang yang diukir dari kayu cendana lokal.

8. Nan Tempat Menginap

Pada abad ke-14, Nan adalah negara-kota yang berkembang di Kerajaan Lanna, dan ia dapat makmur berkat lokasinya yang berada di tengah-tengah antara Chiang Mai dan Luang Prabang. Nan hanya diserap kembali ke Thailand secara resmi pada tahun 1931, dan penduduk setempat sangat bangga dengan rumah dan warisan mereka. Di Nan, mulailah dengan mengunjungi Museum Nasional Nan, bertempat di istana tempat tinggal dua penguasa feodal terakhir kota. Kemudian, luangkan waktu untuk menjelajahi Rumah Jati Raja abad ke-19, Wat Phumin abad ke-16, dan lomba perahu berwarna-warni yang berlangsung tepat di Sungai Nan.

7. Lampang Tempat Menginap

Di wilayah Lembah Sungai Utara Thailand, singgahlah ke kota Lampang. Artefak menunjukkan bahwa manusia telah tinggal di kota selama lebih dari 1.000 tahun, dan banyak landmark bersejarah mencerminkan warisan itu. Lihatlah Wat Phra Kaew Don Tao, yang merupakan rumah bagi Buddha zamrud yang menakjubkan, Ban Sao Nak, atau Rumah Banyak Pilar, dan kota kuno itu sendiri. Di dalam kota kuno, kagumi arsitektur Wat Phra That Lampang Luang dan saksikan mural abad ke-19 yang indah. Pada Sabtu dan Minggu malam, kota Lampang menjadi hidup berkat pasar malam Gad Gong Tha, di mana Anda dapat membeli makanan ringan, makanan, minuman, dan suvenir.

6. Chiang Rai Tempat Menginap

Segitiga Emas adalah daerah di mana Laos, Thailand dan Myanmar bersinggungan. Kota yang biasanya berfungsi sebagai pintu gerbang ke Segitiga Emas adalah Chiang Rai. Kota ini berisi beberapa atraksi sendiri seperti rumah hitam di Museum bendungan Baan, kuil Budha Munniti Chiang Rai, Wat Klong Wiang abad ke-14 dan Kuil Putih. Pelajari lebih lanjut tentang Chiang Rai dengan mengunjungi Museum Balai Budaya, dan pastikan untuk naik perahu di sepanjang Sungai Kok sebelum Anda pergi.

5. Taman Nasional Doi Inthanon

Thailand mungkin terkait dengan cuaca tropis dan lanskap pantai, tetapi Taman Nasional Doi Inthanon membantah stereotip itu. Merupakan rumah bagi gunung tertinggi di Thailand, taman ini memiliki ketinggian keseluruhan yang tinggi dan bahkan dapat mengalami cuaca beku pada beberapa hari yang sangat dingin dalam setahun. Taman Nasional Doi Inthanon menawarkan sejumlah air terjun yang luar biasa, jadi pastikan untuk melihat Air Terjun Mae Klang, Air Terjun Mae Ya dan Air Terjun Sirithan. Tetap aktif dengan hiking di sepanjang Ang Ka Nature Trail, dan akhiri pengalaman dengan mengunjungi Pasar Hmong, di mana penjual suku mengenakan kostum asli mereka.

4. Mae Hong Son Tempat Menginap

Mae Hong Song mungkin berlokasi di Thailand Utara, tetapi rasanya seperti Anda berada di negara yang sama sekali berbeda berkat budaya khas daerah tersebut. Mae Hong Son berbatasan dengan Myanmar, dan banyak penduduk setempat adalah keturunan Shan. Alhasil, kota ini harus dikunjungi yang terasa unik dari seluruh penjuru negeri. Di Mae Hong Son, trekking adalah hobi yang populer, dan banyak pilihan akomodasi menawarkan panduan untuk hari eksplorasi luar ruangan. Lihatlah Jembatan Bambu Su Tong Pae, Gua Ikan Tham Pla, Air Terjun Pha Sua, atau Istana Pang Tong selama salah satu perjalanan Anda di daerah tersebut. Kota ini juga berhenti di loop Mae Hong Son yang terkenal, perjalanan sepanjang pemandangan indah yang dimulai dan berakhir di Chiang Mai dan membutuhkan waktu sekitar 4 hari untuk selesai.

3. Pai Tempat Menginap

Populer di kalangan backpacker, Pai merupakan tujuan santai di Thailand yang penuh dengan kegiatan rekreasi luar ruangan. Anda dapat memulai perjalanan arung jeram, pergi trekking di pegunungan dengan tur berpemandu, menyaksikan gajah melakukan percikan di Sungai Pai, pergi menyusuri sungai atau mendaki ke Sumber Air Panas Tha Pai yang luar biasa. Untuk kehidupan malam, pergilah ke Raddamrong Road yang ramai, yang menawarkan sejumlah bar terbuka, minuman murah, dan musik live. Untuk beberapa sejarah, lihat Jembatan Peringatan Perang Dunia II atau desa kecil Cina Santichon yang terletak tepat di luar kota.

2. Sukhothai

Pada abad ke-13, Sukhothai adalah jantung dari Thailand dan ibu kota negara, tetapi hari ini adalah kota yang lebih kecil yang dikenal dengan reruntuhannya. Taman Sejarah Sukhothai memungkinkan Anda melihat seperti apa rasanya hidup lebih dari 800 tahun yang lalu di Thailand Utara, dan Anda bahkan dapat menyewa sepeda untuk melihat lebih banyak reruntuhan dalam waktu yang lebih singkat. Taman ini dibagi menjadi beberapa bagian yang terpisah, dan Anda harus membayar biaya masuk untuk melihatnya. Berharap untuk melihat patung-patung Buddha besar di antara kuil-kuil yang runtuh, jembatan yang menakjubkan dan seni yang indah dalam bentuk relief plesteran.

1. Chiang Mai Tempat Menginap

Tujuan terbesar dan terpopuler di Thailand Utara adalah Chiang Mai, yang terkenal akan gajah-gajahnya dan juga kuil-kuilnya. Chiang Mai adalah rumah bagi lebih dari 300 kuil, tetapi yang terbaik termasuk Wat Phrathat Doi Suthep abad ke-14, yang berada di luar pusat kota, Wat Phra Singh abad ke-14, lengkap dengan mural yang luar biasa, dan Wat Chedi Luang, sebuah Karya arsitektur abad ke-15. Saat Anda berada di Chiang Mai, luangkan waktu untuk menjelajahi banyak pasar kota ini, terutama Night Bazaar yang terkenal.

Direkomendasikan

10 Tempat Wisata Terbaik di Chili
2019
7 Patung Terbesar di Dunia
2019
10 Tempat Terbaik untuk Kunjungi di Mesir
2019