11 Kawah Dampak yang Memesona di Bumi

Kawah tumbukan terbentuk ketika meteoroid, asteroid, atau komet menabrak planet atau bulan. Semua tubuh bagian dalam tata surya kita telah dibombardir oleh meteoroid sepanjang sejarah mereka. Pengeboman ini terlihat jelas di permukaan Bulan, Mars dan Merkurius. Di Bumi, bagaimanapun, kawah tumbukan terus-menerus terhapus oleh erosi atau diubah oleh tektonik seiring waktu.

Namun, hampir 170 kawah dampak terestrial telah diidentifikasi di planet kita. Ini berkisar dalam diameter dari beberapa puluh meter hingga sekitar 300 km (186 mil), dan mereka berkisar dari zaman baru ke lebih dari dua miliar tahun. Kawah dampak yang ditampilkan dalam daftar ini relatif kecil dan muda sehingga lebih mudah dikenali. Contoh kawah benturan besar dan tua adalah kawah Chicxulub dengan diameter 180 kilometer (110 mil). Dampak yang membentuk kawah terkenal ini diduga bertanggung jawab atas kepunahan dinosaurus, sekitar 65 juta tahun yang lalu.

11. Roter Kamm Crater

Terletak di Gurun Namib, Namibia, kawah Roter Kamm memiliki diameter sekitar 2, 5 km (1, 6 mil) dan kedalaman 130 meter (400 kaki). Itu diciptakan oleh meteor dengan ukuran kendaraan besar sekitar 3, 7 juta tahun yang lalu. Kawah ini terlihat jelas, tetapi lantainya tertutup oleh endapan pasir setebal 100 meter (300 kaki). Dikombinasikan dengan warna merah oranye dari Gurun Namib, kawah memberi kesan permukaan Mars daripada permukaan planet kita sendiri.

10. Kawah Kaali

Kawah Kaali diciptakan oleh sebuah meteorit yang mencapai bumi di suatu tempat antara abad ke-4 dan ke-8 SM. Pada ketinggian sekitar 5-10 km, meteorit itu pecah berkeping-keping dan jatuh ke Bumi dalam fragmen. Kawah terbesar adalah sekitar 110 meter dan 22 meter. Dalam radius 1 kilometer dari kawah utama terdapat 8 kawah kecil yang dibuat selama pengeboman ini. Seluruh hutan di pulau Saaremaa, Estonia, kemungkinan besar terbakar sebagai dampaknya. Kawah adalah bagian dari banyak mitos dan cerita Estonia. Bahkan dimungkinkan bahwa Saaremaa adalah pulau Thule yang legendaris, sedangkan nama "Thule" dapat dihubungkan dengan kata Finlandia tule ("api").

9. Kawah Tenoumer

Hampir lingkaran sempurna, Kawah Tenoumer memiliki lebar 1, 9 kilometer (1, 2 mil), dan memiliki ketinggian 100 meter (330 kaki). Kawah ini terletak di Gurun Sahara barat, Mauritania. Ahli geologi modern telah lama memperdebatkan apa yang menyebabkan kawah ini, beberapa dari mereka lebih menyukai gunung berapi. Tapi pemeriksaan lebih dekat dari struktur mengungkapkan bahwa "lava" kawah yang mengeras sebenarnya adalah batu yang telah meleleh dari dampak meteorit. Dampak ini terjadi kira-kira antara 10.000 dan 30.000 tahun yang lalu.

8. Danau Kawah Lonar

Danau Lonar di Maharashtra, terbentuk sekitar 50.000 tahun yang lalu ketika sebuah meteorit menghantam permukaan. Danau air asin yang berevolusi dalam formasi batuan basaltik yang dihasilkan memiliki diameter rata-rata 1, 2 kilometer (3.900 kaki) dan sekitar 137 meter (449 kaki) di bawah tepi kawah. Banyak kuil mengelilingi danau, yang sebagian besar berada di reruntuhan, kecuali kuil Daityasudan, di pusat kota Lonar, yang dibangun untuk menghormati kemenangan Wisnu atas raksasa Lonasur. Kawah itu sendiri adalah perjalanan yang menyenangkan dan vegetasi di sekitarnya adalah suguhan bagi para pengamat burung.

7. Kawah Monturaqui

Kawah Monturaqui terletak di selatan Salar de Atacama di Chili. Dimensi kawah saat ini adalah sekitar 460 meter (1.509 kaki) dengan diameter 34 meter (100 kaki) dalam. Dampaknya mungkin terjadi sekitar satu juta tahun yang lalu. Karena kondisi gersang yang ekstrem, kawah ini masih terlihat jelas. Berdasarkan ukuran dan morfologinya, kawah Monturaqui menghadirkan banyak kesamaan dengan kawah Bonneville di Mars yang dieksplorasi oleh Spirit rover pada 2004. Kedua kawah itu dangkal, ukuran balok yang dikeluarkan di dekat kawah sama, dan keduanya dibentuk dalam lingkungan vulkanik.

6. Gosses Bluff Crater

Terletak di dekat pusat Australia, kawah Gosses Bluff diperkirakan telah terbentuk oleh dampak asteroid atau komet sekitar 142 juta tahun yang lalu. Kawah yang tererosi berjarak 6 km (4 mil), tetapi pada saat benturan akan berdiameter sekitar 22 km (14 mil). Situs ini dikenal sebagai Tnorala bagi orang-orang Aborigin Arrernte Barat, dan merupakan tempat suci.

5. Kawah Tswaing

Kawah Tswaing diciptakan oleh meteorit chondrite atau berbatu, sekitar 30 hingga 50 meter, yang menghantam bumi sekitar 220.000 tahun yang lalu. Di tengah kawah ada sebuah danau kecil yang diisi oleh mata air dan air hujan. Alat-alat batu dari zaman batu menunjukkan bahwa kawah secara teratur dikunjungi oleh orang-orang untuk berburu dan mengumpulkan garam. Pemukim Eropa menamakan wilayah Zoutpan (Garam Pan) sedangkan suku Tswana lokal menyebut daerah Tswaing yang berarti "Tempat Garam".

4. Kawah Pingualuit

Kawah Pingualuit diciptakan sekitar 1, 4 juta tahun yang lalu oleh tumbukan meteorit yang memiliki kekuatan 8500 bom atom seukuran Hiroshima. Kawah berdiameter 3, 44 km (2, 14 mil) naik 160 meter (520 kaki) di atas tundra sekitarnya dan sedalam 400 meter (1.300 kaki). Danau di dasar kawah ini memiliki kedalaman 270 meter (890 kaki) dan berisi beberapa air murni di dunia. Danau tidak memiliki saluran masuk atau saluran keluar yang jelas, sehingga air terakumulasi dari hujan dan salju dan hanya hilang melalui penguapan. Kawah itu ditemukan pada tahun 1943, oleh pesawat Angkatan Udara AS pada penerbangan meteorologis. Pingualuit berarti "di mana tanah muncul" dalam bahasa Inuit lokal.

3. Kawah Amguid

Kawah yang relatif muda, Kawah Amguid adalah hasil dari dampak meteor sekitar 100.000 tahun yang lalu. Terletak di daerah terpencil di barat daya Aljazair. Kawah dampak meteorit bundar sempurna adalah 450 meter (1476 kaki) dengan diameter dan 30 meter (100 kaki) dalam. Bagian atas pelek ditutupi oleh balok batu pasir yang berdiameter beberapa meter. Pusat kawah datar, dan diisi oleh lumpur eolian yang dipadatkan.

2. Kawah Wolfe Creek

Kawah Wolfe Creek di Australia dibentuk oleh sebuah meteorit yang menabrak bumi 300.000 tahun yang lalu. 50.000 memiliki massa sekitar 50.000 ton dan meninggalkan kawah dengan diameter sekitar 875 meter (2870 kaki). Kawah yang tersisa mungkin sekitar 120 meter. Selama 300.000 tahun berikutnya angin berangsur-angsur mengisinya dengan pasir dan hari ini lantai kawah 60 meter (200 kaki) di bawah pelek, yang naik 25 meter di atas tanah gurun datar di sekitarnya. Sejumlah kecil meteorit besi telah ditemukan di sekitar kawah. Kawah ini ditemukan selama survei udara pada tahun 1947 meskipun orang Aborigin telah mengenal kawah selama ribuan tahun.

1. Kawah Pembatas

Kawah Pembatas adalah kawah tumbukan yang paling terkenal dan paling terpelihara di Bumi. Kawah ini dinamai menurut Daniel Barringer yang pertama kali menyarankan bahwa itu dihasilkan oleh dampak meteorit. Kawah ini masih dimiliki secara pribadi oleh keluarganya dan juga hanya dikenal sebagai Kawah Meteor atau Kawah Arizona . Berukuran sekitar 1.200 meter (4.000 kaki) dengan diameter dan kedalaman 170 meter (570 kaki), dengan pelek rata-rata 45 meter lebih tinggi dari dataran di sekitarnya, kawah itu terletak di dekat Flagstaff, Arizona. Kawah Barringer dibentuk sekitar 40.000 tahun yang lalu akibat tumbukan meteorit besi, sekitar 50 meter (54 yard) dan beratnya beberapa ratus ribu ton. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa meteor itu melaju dengan kecepatan 12, 8 kilometer per detik (28.600 mph).

Direkomendasikan

10 Tempat Terbaik untuk Kunjungi di Guatemala
2019
8 Tempat Menginap Terbaik di Dresden
2019
12 Taman Nasional Terindah di Cina
2019