12 Kota Terbaik untuk Dikunjungi di Kamboja

Kota-kota Kamboja adalah pintu gerbang untuk petualangan ke negara yang menawan ini: melalui mereka itulah keajaiban Kamboja dan kebaikan rakyatnya diungkapkan. Habiskan beberapa hari berbelanja di pasar lokal, minum-minum di bar-bar lingkungan dan bersantai di sepanjang tepi sungai Mekong dan lapisan-lapisan negara yang menawan ini mulai menampakkan diri. Jadi, inilah kota-kota terbaik di Kamboja untuk Anda kunjungi, terjebak dan jatuh cinta.

12. Penyair

Pusat transit Kamboja yang dekat dengan perbatasan Thailand telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dengan kedatangan turis Thailand ke kasino-kasino. Apa yang dulunya sebuah kota terbelakang telah melihat masuknya arus kas masuk melalui industri perjudian yang sedang berkembang yang menarik para penggulung kota besar dari Bangkok. Poipet bukan kota yang menyenangkan atau cantik: pelancong yang berkunjung sering hanya dengan visa berjalan dan ada beberapa peringatan yang adil tentang penipuan kontrol perbatasan. Untuk benar-benar memahami bagaimana penduduk setempat hidup, pastikan untuk memeriksa stasiun kereta api tua yang merupakan benteng runtuh dari masa lalu kota - sekarang beringsut oleh daerah kumuh.

11. Kampong Cham

Dengan perairan oranye Mekong yang berkelok-kelok melintasi kota, Kampong Cham adalah pusat perdagangan di daerah tersebut. Kota kecil yang ramah ini kurang dalam pengembangan dan pariwisata, tetapi ini tidak berarti harus dilewati; Pesonanya terletak pada keramahan masyarakat setempat. Tidak ada terlalu banyak yang bisa dilakukan di sini selain berjalan-jalan di sepanjang bulevar yang ramai dan tepi sungai yang ramai. Salah satu daya tarik utama di sini adalah jembatan bambu yang dibangun kembali setiap tahun setelah banjir Mekong - jembatan ini terhubung dengan komunitas pulau yang juga menarik untuk dijelajahi.

10. Kep ​​Tempat Menginap

Kep adalah kota tepi laut yang memikat wisatawan dengan makanan lezat, pantai berpasir, dan taman nasional. Kota ini diciptakan sebagai resor tepi laut untuk sosialita Prancis pada awal 1900-an ketika mereka membangun vila-vila bergaya Barat yang besar. Banyak villa sekarang terlantar dan telah tersedot oleh rimba membuat untuk peluang foto fantastis. Berbagai turis datang ke kota yang ramah keluarga ini untuk menikmati matahari terbenam yang mengantuk dan makanan laut yang lezat, serta rute hiking yang sangat baik di Taman Nasional Kep.

9. Kampung Thom

Setengah jalan antara Siem Reap dan Phnom Penh, Kampong Thom kadang-kadang diabaikan tetapi ada banyak hal lain di kota ini selain titik pemberhentian cepat. Penggemar alam akan menikmati menghabiskan waktu di margasatwa di sekitar Kampong Thom. Peternakan kecil dan sawah yang indah menciptakan lingkungan yang sempurna untuk burung dan satwa liar. Sambor Prei Kuk, sisa-sisa peninggalan Kerajaan Chenla yang juga terletak di pinggiran kota - kota kuno ini mendahului Angkor selama 400 tahun!

8. Koh Kong

Kota Koh Kong masih sangat berkembang, tetapi itu tidak berarti daerah perkotaan tidak sepadan dengan waktu Anda. Semakin banyak turis mulai berdatangan dan perdagangan wisata petualangan kota yang berkembang juga telah menyebabkan peningkatan ekowisata di pedesaan sekitarnya. Habiskan beberapa malam di kota dan ikuti tur ke pantai-pantai terdekat dan semburan air terjun yang terletak jauh di dalam hutan.

7. Banlung Tempat Menginap

Banlung terletak jauh di perbatasan jauh dengan Vietnam dan Laos, terdiri dari jalan merah berdebu dan pedesaan yang menawan. Daerah tersebut telah dipengaruhi oleh penebangan dan perdagangan ilegal dan pariwisata di kota ini masih sangat baru. Berani pasar yang sibuk dan kemudian melakukan perjalanan sehari untuk mengalami permata alami kota; tepat di luar kota, Boeng Yeak Lom adalah kawah besar yang diisi dengan air pirus berkilau di tengah-tengah kedalaman hutan.

6. Kampot Tempat Menginap

Kampot adalah kota dengan nama tetapi tidak di alam. Hedonisme kota yang mengantuk menggoda para pelancong yang berencana untuk tinggal selama beberapa malam tetapi tinggal lebih lama. Jalanan yang tenang sangat ideal untuk bersepeda dengan sepeda dorong, melewati penduduk setempat yang sibuk dengan tugas sehari-hari dan anak-anak yang menuju ke sekolah. Kota ini memiliki suasana ramah, kekeluargaan dan orang-orang di sini ramah. Seperti kantong hippie, pelancong sering berhenti di sini dan bertahan lama, memutuskan untuk mendirikan usaha kecil. Berbaurlah dengan pengunjung lain di kafe-kafe dan tidurlah di salah satu dari banyak wisma tamu yang hebat.

5. Kratie Tempat Menginap

Kratie adalah kota kecil yang dibentuk oleh tikungan Mekong yang megah. Wisatawan singgah di kota untuk menikmati kehidupan lokalnya dan berkesempatan melihat lumba-lumba Irrawaddy yang tinggal di bagian sungai ini. Duduk di salah satu kafe markerside mengungkapkan kehidupan keras dan miskin dari banyak penduduk setempat - anak-anak tanpa pakaian mengemis sementara para pelancong mengambil foto mereka di SLR mereka. Namun, orang-orang Kratie menyambut baik wisatawan. Naiklah kapal feri yang menyenangkan melintasi Mekong dan habiskan waktu seharian mengayuh di sekitar pulau Koh Trong untuk melihat komunitas pulau kecil yang tinggal di tengah sungai.

4. Battambang Tempat Menginap

Kota Battambang, dengan arsitektur kolonialnya yang hancur dan pedesaan sekitarnya yang menakjubkan, terbukti menjadi semacam pusat artistik. Battambang tidak hanya ruang bagi bakat artistik masa depan Kamboja, tetapi juga tempat untuk menikmati kuil dan pagoda kuno. Kota suram yang melamun adalah penangkal sempurna bagi jalan-jalan kota yang berputar-putar di kota-kota besar Kamboja. Ada ancaman dari bisnis besar untuk merobohkan gedung-gedung tua yang indah di pusat kota jadi pastikan untuk mengunjungi di sini sebelum terlambat dan beton menggantikan sejarah.

3. Sihanoukville Tempat Menginap

Ngantuk dan terpencil, Sihanoukville adalah kota resor tepi laut utama Kamboja. Pelabuhan nelayan kecil telah menjadi magnet bagi wisatawan yang ingin bersantai dan bersantai di sepanjang garis pantai Kamboja. Kota ini merupakan tujuan resor yang masih tetap di bawah radar dalam hal pariwisata massal, tetapi bisnis besar dan pengembangan sedang berlangsung. Pantai berpasir putih ini ditepi oleh gubuk-gubuk kecil dan bar-bar tempat Anda dapat menemukan orang-orang berbaring dengan minuman, sementara mereka menghabiskan waktu berhari-hari memandang ke laut. Hotel-hotel di sini sangat banyak dan seringkali sangat terjangkau, dan meskipun sering kali ada perasaan kumuh di sekitar kota, dengan banyak wisatawan dan pria lajang yang bepergian sendirian, kota ini merupakan titik awal menuju pulau-pulau tropis Kamboja.

2. Siem Reap Tempat Menginap

Siem Reap adalah kota yang berdebu, menyenangkan, dan berenergi. Sebagian besar pengunjung ke Asia Tenggara akan menemukan diri mereka di Siem Reap di beberapa titik, jika tidak terutama untuk kota itu sendiri tetapi untuk kuil-kuil Angkor yang terkenal di dunia. Perjalanan tuk-tuk cepat dari pusat kota dan kompleks kuil yang diabadikan di hutan muncul seperti sesuatu dari halaman buku. Kota Siem Reap sendiri adalah tempat bagi para wisatawan untuk merontokkan rambut mereka, menikmati makan malam dan minuman bersama teman-teman dan berdansa semalaman, jika ini bukan pemandangan Anda, mungkin Anda dapat menghabiskan waktu bersantai di salah satu dari banyak panti pijat. .

1. Phnom Penh Tempat Menginap

Ibukota Kamboja telah melihat - dan masih melihat - bagian yang adil dari masa-masa sulit dan perjuangan, tetapi dengan masa lalu kota ini datang kekuatan dan ketahanan yang menular. Killing Fields adalah perjalanan singkat dari jalan-jalan kota yang sibuk, tetapi terus berfungsi sebagai pengingat yang merendahkan tentang kekejaman dan korban rezim Khmer Merah. Museum Genosida Tuol Sleng, bertempat di sebuah sekolah tua, juga berfungsi sebagai pengingat serius tentang kengerian yang dihadapi orang-orang Kamboja dalam kenangan hidup baru-baru ini.

Kamboja, bagaimanapun, tidak semua tentang masa lalu yang kelam. Berjalan di jalan-jalan di Phnom Penh menghasilkan senyum dari penduduk setempat yang menjalankan bisnis sehari-hari, menjelajahi pasar, atau sekadar bersantai di sepanjang tepi Sungai Ton Le Sap. Pastikan untuk mengunjungi kuil Wat Phnom, setelah kota ini dinamai, untuk ruang dan waktu untuk merenungkan kota yang menakjubkan ini.

Peta kota-kota terbaik di Kamboja

© kontributor OpenStreetMap © Esri - National Geographic

Direkomendasikan

10 Pantai Terbaik di Lombok
2019
12 Danau Terindah di Swiss
2019
10 Tempat Wisata Top di Atlanta
2019