12 Tempat Wisata Terbaik di Nepal

Nepal benar-benar unik. Negara kecil yang bergunung-gunung ini memiliki deretan tempat wisata yang menakjubkan bagi pecinta alam, penggemar sejarah, dan pencari spiritual.

Nepal adalah rumah bagi pegunungan Himalaya, yang merupakan surga bagi trekker dan alam terbuka. Di antara rentang ini adalah gunung paling terkenal di dunia: Gunung Everest. Membentang hingga 8.848 meter di atas permukaan laut, ini adalah gunung tertinggi di dunia.

Kota-kota kecil dan terpencil tersebar di seluruh negeri, banyak di antaranya akan membawa Anda kembali ke masa lalu selama berabad-abad ke kerajaan-kerajaan di masa lalu. Di antara kota-kota ini terdapat monumen keagamaan yang telah didirikan sebagai situs suci ziarah.

Tempat-tempat wisata berikut di Nepal terkenal karena suatu alasan; mereka menampilkan yang terbaik yang ditawarkan Nepal dan hanya meminta untuk dijelajahi.

12. Kuil Pashupatinath

Di tepi Sungai Bagmasti duduk kuil Hindu paling suci di Nepal: Kuil Pashupatinath. Itu dianggap sebagai salah satu situs keagamaan paling berharga di Asia, dan lebih seperti sebuah kompleks daripada kuil. Terdiri dari beberapa perpustakaan, kuil, halaman, monumen dan tempat pemujaan, situs ini adalah tempat yang populer untuk kremasi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ia berada di tepi sungai, dan kuil ini didedikasikan untuk Dewa Siwa. Sering mengejutkan bagi pengunjung, praktik ini telah terjadi di lokasi yang sama dan tempat-tempat lain di seluruh Asia Selatan selama ribuan tahun.

11. Taman Nasional Sagarmatha

Taman Nasional Sagarmatha adalah rumah bagi pegunungan tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest. Namun, ada jauh lebih banyak taman raksasa gunung ini daripada pemandangan alam yang menakjubkan. Barisan pegunungan adalah rumah bagi beberapa spesies paling langka dan paling mengesankan di dunia: macan tutul salju yang sulit ditangkap, panda merah, dan beruang hitam Himalaya. Ada ratusan burung yang tinggal di dalam taman, dan banyak rusa kesturi yang berlari liar di seluruh taman. Penduduk setempat: para Sherpa, memiliki desa-desa di sini dan secara teratur beribadah di tempat-tempat suci yang tersebar di sekitar taman. Namun, pengunjung harus waspada terhadap ketinggian yang tinggi dan mengambil langkah yang tepat untuk mencegah penyakit ketinggian.

10. Namche Bazaar

Namche sering disebut pintu gerbang ke Everest karena di situlah kebanyakan orang memulai perjalanan mereka ke gunung tertinggi di dunia. Namun, pasar di Namche telah menjadi pusat perdagangan selama ribuan tahun dan terkenal dengan mentega dan keju lokalnya. Hari ini, bazar menawarkan segala yang mungkin dibutuhkan seseorang untuk melakukan perjalanan melalui Himalaya, atau untuk kehidupan sehari-hari di desa. Seperti yang Anda duga, Namche Bazaar adalah pasar tertinggi di dunia. Bagi kebanyakan orang, ini merupakan tantangan hanya untuk mencapai Namche!

9. Kota Kuno Patan

Patan hanya dipisahkan dari Kathmandu oleh Sungai Bagmati yang berawan. Ini sering masih disebut dengan nama Sansekerta tradisionalnya, yang berarti 'Kota Kecantikan.' Bagian kuno kota ini dikenal memiliki beberapa contoh terbaik arsitektur tradisional dan kesenian Newari di seluruh Nepal. Objek wisata paling populer di kota ini termasuk Kuil Emas, Mul Chowk, Museum Patan, Krishna Mandri, dan Sundari Chowk. Semua pemandangan terkonsentrasi di bagian kota yang lama dan menampilkan sejarah kota kecil yang menakjubkan ini.

8. Bhote Koshi

Bhote Koshi adalah jalur hulu dari sungai Sun Kosi, yang berasal dari Tibet. Menyebut semua pecandu adrenalin; Arung jeram Sungai Bhote Koshi sangat cocok untuk individu yang mencari istirahat dari jalan-jalan dan trekking di Nepal, dan menikmati petualangan yang berdetak kencang. Bhote Koshi menawarkan arung jeram sungai paling curam di seluruh Nepal. Terletak hanya beberapa jam di barat laut Kathmandu dekat perbatasan Nepal dan Tibet, terletak di antara pegunungan. Sungai yang diberi makan gletser menawarkan jeram Level 5 pada ketinggiannya, tetapi jika itu tidak cukup, ada juga lompatan bungee yang menarik yang terletak sangat tinggi di atas sungai. Ini adalah kejatuhan bebas tertinggi di dunia. Terlepas dari sifat olahraga, bungee sangat aman; itu dirancang oleh Kiwi di balik lompatan bungee Queenstown yang terkenal di Selandia Baru.

7. Durbar Square, Kathmandu

Durbar berarti istana kerajaan di Nepal, dan itulah tepatnya Durbar Square. Alun-alun istana berada di depan bekas istana kekaisaran Kerajaan Kathmandu yang dulu. Sebelum Nepal dipersatukan pada pertengahan abad ke-18, negara itu terdiri dari banyak kerajaan kecil, termasuk yang ada di Kathmandu. Di Durbar Squares ini di seluruh negara itulah raja dinobatkan dan proklamasi kerajaan dibuat. Durbar Square di Kathmandu sangat mengesankan; ini menampilkan beberapa arsitektur tradisional terbaik dan kesenian gaya Newari. Selain istana, ada banyak kuil, menara, bekas kandang gajah, dan kuil-kuil yang mengelilingi alun-alun. Sayangnya, banyak struktur rusak parah pada gempa bumi 2015, tetapi upaya restorasi sedang dilakukan untuk mengembalikannya kembali ke kejayaannya.

6. Danau Phewa

Danau air tawar yang indah di dekat Pokhara ini adalah yang terbesar kedua di Nepal dan mencerminkan jajaran gunung Annapurna yang mengesankan di perairannya. Sebagian besar hotel dan restoran duduk di seberang danau dari pegunungan, dan karenanya menawarkan pemandangan yang indah. Untuk sebagian besar tahun, gunung yang tertutup salju adalah norma. Sisi lain danau terlalu lebat dengan hutan dan bukit terjal untuk dikembangkan. Di tengah-tengah danau duduk kuil suci Dewi Durga. Dinamakan Kuil Tal Barahi; pagoda ini hanya dapat dicapai dengan perahu dan sangat populer dengan pengunjung dan peziarah. Jika tidak, kegiatan air populer di danau. Ada berbagai trek dan pendakian kecil di sekitar danau yang menawarkan lingkungan alam yang menakjubkan dan pemandangan danau dan pegunungan.

5. Durbar Square, Bhaktapur

Alun-alun kerajaan di Bhaktapur akan membawa Anda kembali 1000 tahun. Hotel ini menawarkan alternatif yang lebih tenang dari Durbar Square di Kathmandu, karena terdapat lebih sedikit keramaian dan kios-kios suvenir. Toko-toko kecil di sekitar alun-alun tampaknya tidak sepenuhnya bergantung pada pariwisata, tetapi bersedia menunjukkan bagaimana mereka menghasilkan kerajinan tangan lokal mereka; termasuk ukiran dan keramik tanah liat. Ada contoh luar biasa dari ukiran kayu atau batu yang rumit di seluruh alun-alun dan banyak bangunan dan kuil kuno. Masuk ke Durbar Square di Bhaktapur benar-benar gratis, namun, biaya masuk mungkin dikenakan untuk beberapa landmark bersejarah dan tempat-tempat wisata yang mengelilingi alun-alun. Tempat-tempat wisata ini termasuk Istana 55 Jendela, Gerbang Emas, Gerbang Singa, dan Kuil Mini Pashupathi.

4. Taman Nasional Chitwan

Taman Nasional Chitwan terkenal sebagai rumah bagi beberapa populasi badak bercula satu yang tersisa di dunia. Namun mengesankan, itu bukan satu-satunya hewan ikonik yang dilindungi taman nasional ini; sering ada penampakan harimau Bengal yang terkenal di daerah ini. Di atas ini, buaya Gharial berpatroli di perairan, dengan beruang malas dan macan tutul berkeliaran di hutan dan hutan. Hewan-hewan ini telah memberi julukan taman: 'Serengeti kedua, ' untuk kesempatan melihat satwa liar. Pemandangan di sini sangat subur dan terdiri dari padang rumput yang luas, hutan lebat, dan pegunungan tinggi. Safaris adalah cara populer untuk melihat taman, dan bahkan tur semalam dapat diatur.

3. Annapurna Sanctuary Trek

Suaka Annapurna yang sulit dipahami hanya dapat dicapai melalui perjalanan 10 hingga 15 hari. Itu duduk di cekungan glasial yang tinggi dan dikelilingi oleh pegunungan di sekitarnya. Namun, untuk objek wisata ini, ini lebih tentang perjalanan daripada tujuan. Cagar Alam Annapurna dicapai pada pertengahan perjalanan, tetapi keseluruhan perjalanan menawarkan pemandangan luar biasa dari pegunungan Himalaya di sekitarnya. Trekker tinggal di homestay di sepanjang rute, sering makan dengan keluarga lokal. Ini adalah salah satu dari sedikit kenaikan yang tidak memerlukan panduan, karena jalurnya ditandai dengan baik dan dihiasi dengan desa. Tempat suci ini dianggap sakral oleh penduduk setempat, sehingga pengunjung harus berperilaku sesuai saat berkunjung.

'

2. Stupa Boudhanath Tempat Menginap

Terletak tepat di luar kota besar Kathmandu adalah Stupa Boudhanath. Stupa memberikan pemandangan Kathmandu yang menakjubkan dan lembah di sekitarnya. Salah satu stupa Budha terbesar di dunia, mungkin dibuat pada abad ke-14 setelah invasi Mughal. Ratusan bendera doa berwarna-warni berkibar ditiup angin di sekitar monumen putih dan emas. Di dasar Stupa ada empat pasang mata, yang melambangkan sifat Buddha yang Maha Melihat dan Maha Mengetahui. Sejumlah besar umat Buddha Tibet tinggal di sekitar Stupa, banyak dari mereka melarikan diri sebagai pengungsi dari negara asal mereka.

1. Base Camp Everest

Duduk di puncak dunia, Gunung Everest adalah pengingat yang menakjubkan akan peran kecil kita di planet ini. Di pangkalan Everest, Sherpa dan pendaki gunung bekerja lembur untuk mempersiapkan perjalanan mereka ke puncak. Situs suci disembah di, dan puja (upacara keagamaan) berlangsung pada bulan April dan Mei untuk memastikan perjalanan yang aman. Pengunjung dipersilahkan untuk mengunjungi Everest Base Camp dan menikmati kekacauan perjalanan yang terorganisir yang tidak selalu menjanjikan akhir yang bahagia. Perjalanan helikopter adalah cara populer untuk mengunjungi base camp, seperti halnya 'Everest Base Camp Trek' yang semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Perjalanan yang sulit ini bisa memakan waktu hingga tiga minggu hanya untuk mencapai pangkalan, dan memberi peserta sekilas sedikit tugas yang mungkin dialami pendaki gunung saat mendaki Everest.

Direkomendasikan

10 Tempat Wisata Terbaik di Chili
2019
7 Patung Terbesar di Dunia
2019
10 Tempat Terbaik untuk Kunjungi di Mesir
2019