Temukan Reruntuhan Romawi Volubilis di Maroko

Meskipun Maroko terkenal dengan kota-kota yang eksotis, Maroko juga memiliki beberapa reruntuhan yang tersisa dari zamannya sebagai Koloni Romawi. Yang paling menakjubkan adalah Volubilis, yang ditemukan di kaki Pegunungan Atlas. Dibangun di daerah pertanian subur di mana banyak pohon almond dan zaitun, situs ini adalah salah satu reruntuhan kuno terbesar yang ditemukan di Afrika.

Didirikan pada abad ketiga SM, Volubilis awalnya merupakan pemukiman Fenisia dan kemudian pemukiman Kartago. Dari abad pertama M dan sesudahnya, ia tumbuh di bawah pemerintahan Romawi. Pada abad kedua, beberapa bangunan dibangun, seperti kuil dewa Jupiter, basilika, dan lengkungan kemenangan. Banyak toko roti dan mesin cetak minyak juga ditemukan di sini, bersama dengan banyak rumah kota. Bangsa Romawi mengevakuasi sebagian besar Maroko pada akhir abad ke-3 M tetapi orang-orang terus tinggal di Volubilis selama berabad-abad.

Hingga pertengahan abad ke-18, reruntuhan masih utuh, tetapi gempa bumi pada waktu itu menghancurkan sebagian besar situs. Penjarah juga mengambil beberapa batu untuk bangunan lain. Namun, reruntuhan yang tersisa lebih dari cukup bagi pengunjung untuk mendapatkan gambaran bagaimana kota itu terlihat.

Situs di Volubilis memiliki sejumlah besar bahan artistik seperti patung perunggu dan marmer, mosaik, dan sejumlah prasasti yang tersedia untuk dilihat. Ini juga memiliki contoh arsitektur yang digunakan oleh berbagai peradaban yang menduduki situs, dari prasejarah hingga periode Islam.

Lengkungan kemenangan berdiri di awal jalan utama kota, yang dikenal sebagai Decumanus Maximus. Vila-vila luas di daerah ini terkenal dengan mosaik lantai rumitnya. Dalam satu mosaik, Orpheus digambarkan menjinakkan binatang liar sambil memainkan harpa-nya. Mosaik di ruangan lain menunjukkan lumba-lumba bermain di ombak.

Banyak mosaik didasarkan pada mitos Yunani. Di satu villa, mosaik lantai menunjukkan nimfa membawa Hylas, putra Hercules, sementara yang lain menggambarkan pemburu Acteon mengejutkan dewi Diana, yang kemudian mengubahnya menjadi rusa. Dewa anggur Yunani dan Romawi, Dionysius dan Bacchus, digambarkan dalam banyak mosaik. Mosaik lain yang ditemukan terdiri dari pola geometris. Desa-desa terdekat menjual karpet Berber yang ditenun dengan salinan desain ini.

Saat berjalan di antara reruntuhan ini, orang bisa membayangkan bagaimana rupa Volubilis. Dengan semua reruntuhan Romawi yang luar biasa, mudah untuk merasakan bahwa waktu telah mundur 2000 tahun dan Volubilis dalam kemuliaan.

Direkomendasikan

10 Tempat Wisata Terbaik di Chili
2019
7 Patung Terbesar di Dunia
2019
10 Tempat Terbaik untuk Kunjungi di Mesir
2019