Kunjungi Meroë: Piramida Misterius di Sudan

Kota kuno Meroë terletak di tepi timur Sungai Nil, timur laut Khartoum, Sudan. Itu adalah kota metropolitan kaya di Kerajaan Kush selama beberapa abad. Meroë adalah kediaman raja-raja antara tahun 592 SM dan 350 M. Situs ini berisi reruntuhan lebih dari 200 piramida, yang dikenal sebagai piramida Nubia karena ukuran dan proporsinya.

[showad1]

Meroë adalah fondasi kerajaan yang kekayaannya berasal dari industri besi yang kuat serta perdagangan internasional dengan India dan Cina. Besi adalah salah satu logam paling penting pada waktu itu, dan pekerja besi Mero adalah yang terbaik di dunia. Selain itu, MeroE mengekspor perhiasan, tembikar dan tekstil ke mitra dagangnya. Selain menjadi ibukota politik, Meroë juga merupakan pusat keagamaan yang penting, seperti yang dapat dilihat oleh sejumlah besar kuil dan piramida di lokasi tersebut.

Pada tahun 1821 Frederic Cailliaud adalah orang pertama yang membawa pengetahuan tentang Meroë kepada orang-orang Eropa ketika ia menerbitkan ilustrasi reruntuhan. Karl Lepsius memeriksa reruntuhan dengan lebih hati-hati pada tahun 1844, dan ia menyampaikan sketsa, rencana, dan barang antik yang sebenarnya ke Berlin. Penggalian dan pemulihan reruntuhan berlanjut hingga hari ini.

Ada banyak hal yang bisa dilihat oleh wisatawan ketika mengunjungi Meroë di Sudan. Ada hampir 200 piramida di situs pemakaman kuno Kerajaan Merotic, tempat raja-raja dibaringkan. Piramida-piramida ini jauh lebih kecil daripada piramida Mesir, tetapi jumlahnya sangat mengesankan. Mereka dibangun dari balok batu pasir dan lebih curam daripada piramida Mesir. Pemburu harta karun menghancurkan banyak piramida Meroë pada abad ke-19.

Beberapa kapel penguburan dan dinding pylon adalah rumah bagi ukiran asli yang rumit. Meskipun pengaruh Mesir yang kuat terlihat dalam patung-patung ini, ada juga pengaruh Meroitik, khususnya dalam pakaian dan penampilan raja dan ratu dalam patung-patung itu. Relief terbaik dibongkar pada tahun 1905 dan dibagi oleh British Museum dan museum di Khartoum. Pada tahun 1910, John Garstang mulai menggali gundukan yang ditemukan di kota. Melalui upayanya, reruntuhan sebuah istana dan beberapa kuil digali.

Menyimpan dan melindungi piramida dan monumen lain yang merupakan bagian dari situs adalah langkah pertama dalam mengembangkan pariwisata berkelanjutan di Meroë. Mereka yang mengunjungi situs ini tidak akan kecewa. Jalan-jalan di antara banyak piramida dan monumen lain yang telah ditemukan memungkinkan pelancong untuk masuk ke masa yang sedikit orang akan memiliki kesempatan untuk mengalami.

Direkomendasikan

10 Pantai Terbaik di Lombok
2019
12 Danau Terindah di Swiss
2019
10 Tempat Wisata Top di Atlanta
2019